ADVANCED GOOD CORPORATE GOVERNANCE FOR BANKING

ADVANCED GOOD CORPORATE GOVERNANCE FOR BANKING
Hotel All Seasons, Yogyakarta | 11 s.d 13 Juni 2012 | Rp. 6.500.000,-/participant 
Hotel All Seasons, Yogyakarta | 17 s.d 19 September 2012 | Rp. 6.500.000,-/participant 

DESKRIPSI

Barangkali masih banyak pihak yang menganggap bahwa Good Corporate Governance (GCG) adalah euphoria karena seperti menjadi jargon saja paska krisis ekonomi. Implikasinya, semua lembaga internasional, regional dan lokal, ramai-ramai mengusung tema GCG itu untuk menyoroti memburuknya kondisi ekonomi, sosial dan politik di negara berkembang, termasuk Indonesia. Tidak ketinggalan kalangan pebisnis dan akademik ramai membicarakannya.

Di Indonesia, Pakto 88 membuat bank tumbuh dengan modal rendah (Rp 10 miliar), bankir dengan pengalaman minim, serta tata kelola dan pengawasan yang buruk. Hal itu membuat sebagian besar perbankan Indonesia mengalami gangguan ketika krisis ekonomi tiba. Selain karena pengelolaan banknya sendiri yang belum sesuai harapan banyak pihak, memburuknya kinerja korporasi yang menjadi nasabah, juga turut semakin membuat perbankan dalam kondisi sulit, ditambah lagi korporasi di Indonesia masih bertumpu pada kredit perbankan, ketika dunia usaha melesu, kemampuan pengembalian kredit korporasi melemah. Ujungnya, perbankan tidak dapat bergerak, kredit macet dan pembukuan kinerja negatif terjadi.

Akibatnya, GCG amat mendesak untuk direalisasikan. Mengapa? Indonesia adalah negara yang berbasis pada sistem keuangan perbankan seperti layaknya sistem keuangan di negara berkembang lainnya. Oleh karena itu, dengan adanya pengelolaan perbankan yang baik melalui aplikasi GCG maka hal ini akan meningkatnya efisiensi perbankan dan selanjutnya pertumbuhan ekonomi mengingat perbankan mempunyai sumbangan besar dalam perekonomian

Dengan keluarnya peraturan Bank Indonesia No. PBI 8/4/2006 maka pelaksanaan GCG bagi bank umum menjadi sebuah kewajiban, guna meningkatkan compliance terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku dan nilai-nilai etika yang berlaku umum di industri perbankan. Bank Indonesia menyadari bahwa pengelolaan industri perbankan yang buruk menyusul adanya liberalisasi tanpa peraturan dan pengawasan ketat.

TUJUAN

  1. Peserta memahami bagaimana cara mengimplementasikan GCG di perbakan secara tepat dengan mengacu pada  peraturan Bank Indonesia No. PBI 8/4/2006
  2. Peserta memahami Pedoman Good Corporate Governance Perbankan Indonesia (Indonesian Banking Sector Code) sebagai pelengkap dan bagian tak terpisahkan dari Pedoman Umum GCG yang  meliputi bank umum dan BPR yang dijalankan secara konvensional maupuin syariah
  3. Peserta memahami tata-cara Pelaksanaannya dimulai dari penetapan kebijakan dasar(strategic policy) dan kode etik yang harus dipatuhi oleh semua pihak dalam perusahaan.
  4. Peserta memiliki pemahaman yang memadai dan mampu memecahkan masalah yang terjadi dalam praktik implementasi GCG Perbankan

Materi Pelatihan:

1.    Peraturan Bank Indonesia No. PBI 8/4/2006
2.    Prinsip Dasar Good Corporate Governance

  • Keterbukaan (Transparency)
  • Akuntabilitas (Accountability)
  • Tanggung Jawab (Responsibility)
  •  Independensi (Independency)
  • Kewajaran (Fairness)

3.    Governance Structure

  • Pemegang Saham
  • Dewan Komisaris dan Direksi
  • Auditor dan Komite Audit
  1. Auditor Internal
  2. Auditor External
  3.  Komite Audit
  • Compliance Officer
  • Sekretaris Perusahaan
  •  Dewan Pengawas Syariah (DPS)
  •   Stakeholders Lainnya

4.    Best Practice

  • Code of conduct sebagai pedoman perilaku
  • Corporate Value yang Harus Dipedomani oleh Seluruh Aparat Bank.
  • Corporate culture sejalan dengan visi, misi
  • Kebiasaan international yang berlaku bagi bank
  1. Uniform Customs and Practices (UCP
  2.  International Accounting Standard (IAS)
  3. Komite Nasional Kebijakan Corporate Governance

5.    Peranan Otoritas Pengawas Bank
6.    Penyunan Laporan Kinerja Implementasi

METODE

¨  Presentation

¨  Discuss

¨  Case Study

¨  Evaluation

¨  Pre-Test & Post-Test

PEMATERI

Tri Hendro,  SE, MBA.

Menyelesaikan program Doktoral bidang Busines Administration dari Texas University Colorado pada 1998. Merupakan associate consultant yang berpengalaman dalam memberikan materi-materi pelatihan di berbagai perusahaan multi-nasional. Bidang kompetensi yang dikuasai antara lain yang berkaitan dengan manajemen bisnis perusahaan dan organisasi, administrasi perkantoran, auditing, budgeting dan management strategic. Selain sebagai praktisi, beliau juga tercatat sebagai akademisi di STIE YKPN Yogyakarta.


WAKTU & TEMPAT

  • Hotel All Seasons Dagen Malioboro
  • 11 s.d 13 Juni 2012
  • 17 s.d 19 September 2012

Request For Training Venue : Semarang, Solo, Bandung, Jakarta, Balikpapan, Surabaya, Bali, Lombok and Batam

Investasi

  • Course Fee : Rp. 6.000.000,-/participant (non residential)

FASILITAS

  1. Training Module
  2.  Free High Quality Electronic Books For Finance
  3. Free batik Mangkoro Voucher in Malioboro Yogyakarta
  4. Certificate
  5. Jacket or Batik
  6. Qualified Bag
  7.  Training Photo
  8. Training room with full AC facilities and multimedia
  9. Once lunch and twice coffee break every day of training
  10. Qualified Instructor
  11. Transportation from airport / railway to hotel and from hotel to the training venue

 

 

Share and Enjoy: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • MisterWong
  • Y!GG
  • Webnews
  • Digg
  • del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit

About the Author:

Post a Comment